Wednesday, November 11, 2015

Resepi susu pekat manis homemade

 PERHATIAN

SAYA DAPATI ENTRY KALI INI TELAH DI PLAGIAT OLEH SESETENGAH PEMBACA YANG TIDAK BERTANGGUNGJAWAB. PEMBACA TERSEBUT TELAH MENCURI ENTRY DAN GAMBAR SERTA MENGAKU BELIAU YANG MENGHASILKAN RESEPI DAN MENERBITKAN DI TEMPAT LAIN. SAYA MEMBENARKAN ENRY INI ATAU APA-APA ENTRY DIGUNAKAN UNTUK TUJUAN PERIBADI SAHAJA DAN BUKAN UNTUK MENDAPAT NAMA. HARAP PEMBACA SEKALIAN DAPAT MENJADI LEBIH BUDIMAN DAN SAYA AKAN MELAPOR SEBARANG KESALAHAN YANG DILAKUKAN KEPADA SKMM JIKA DIDAPATI SERIUS. (10 NOVEMBER 2015)


Tiba-tiba pulak blog memmetlenggeng ni bertukar menjadi blog masakan. Oh bukan, sekadar nak berkongsi ilmu

Ceritanya macam ni, hari tu saya out station, ada orang telah berikan saya susu segar dalam jumlah yang agak banyak juga. Ini susu segar bukan kedai punya tau. Ini susu segar memang trully segar. Belum buat apa-apa lagi. Pasteurpun belum. Jadi bila balik, kalau panaskan pun, satu keluarga masih tak larat nak minum. Maka, saya buatlah susu pekat manis. Resepi pun dari Yani bekas owner laman web My Resepi. Dulu-dulu masa My Resepi yang lama, pernahlah chatting dengan beliau di forumnya. Tapi bila dah tukar owner baru dan web itu makin meriah, kebanyakkan otainya hilang pula. Kemesraannya pun tak sama macam dulu. Otai-otai yang selalu berada di situ dah mula buka blog sendiri, termasuk le Cik Mat Gebu kita. Bila fikir-fikir balik, laman web itu sangat bermanfaat kepada saya. Terhutang budi rasanya.

Ok, di sini saya nak beri resepi susu pekat manis yang saya buat sendiri di rumah. Bagi yang kencing manis, tak digalakkan minum susu pekat manis. Bukan apa, kandungan gulanya sangat tinggi. Bagi yang tak kencing manis, kalau dapat kurangkan, kurangkan ler makan manis-manis. Senyum manis tak apa, hokeyyy..





 susu segar (boleh tukar susu tepung yang dibancuh) = 1.5 liter
gula pasir = 1 kg

cara-cara :
masuk susu dalam periuk bersih
masukkan gula pasir
panaskan sambil kacau dengan suhu yang rendah.
susu segar akan mendidih cepat, 
mesti nak kena jaga api selalu dan kena kacau selalu, 
jangan sampai melimpah.

kacau-kacau-kacau
sampailah ia likat macam susu pekat yang kita tengok dalam tin tu. 
lepas tu tapiskan keladak-keladak susu itu.

Siap.
masukkan dalam bekas 
tunggu sejuk sebelum masukkan dalam peti ais.

Beli lebih senang. 
Tapi kalau nak lebih bersih dan tentu halalnya, lebih baik buat sendiri.
Lagipun kalau beli mereka guna krimer, bukan susu segar. 
Guna susu segar lebih berkualiti, walaupun mahal.

Rasanya? 
Sama sahaja macam yang kedai punya (bagi sayalah)

Selamat mencuba



Monday, April 13, 2015

Ulasa novel Oktober - Kor Ewe Pin

Beberapa bab pertamanya cukup membuat saya rasa berhiba. Persembahan yang kemas dan penuh dramatik. Bahkan anak saya yang berumur 10 tahun turut bersedih sepanjang tiga hari membacanya, kerana begitu takut nasib yang menimpa Shi Yue akan terjadi kepada dirinya.

Tetapi perasaan hiba itu bertukar kepada senyuman lalu akhirnya menjadi ketawa senyap yang terbahak-bahak (harap anda dapat meng'imaginasi'kannya) ketika menunggu ketibaan Dato' Menteri untuk perasmian sebuah upacara. Saya fikir Dato' menteri yang sempoi itu tidak akan marah kepada saya kerana membaca novel semasa menunggu beliau. Ini kerana kami telah di paksa oleh urusetia untuk duduk kematu selama dua jam setengah (walaupun aturcara hanya bermula pada pukul sepuluh pagi). Sayapun tidak salahkan urusetia kerana majlis itu perlu berjalan lancar dan tidak ada orang keluar-masuk ketika acara sedang berlangsung. Mujurlah novel ini menjadi penawar kebosanan sehingga menimbulkan kekuatiran pula kepada rakan-rakan sekeliling yang bimbang saya tersampukkan hantu kerana ketawa sambil terhenjut-henjut. Kor Ewe Pin telah berjaya di dalam sebuah penceritaan jenaka yang selamba bersahaja serta bergaya.


Shi Yue, kehilangan ayah ketika berumur enam tahun. Sebelum berumur 15 tahun, emaknya pula meninggal dunia menjadikan Shi Yue anak yatim piatu yang hanya dapat bergantung harap kepada pakcik dan makciknya yang baik hati. Malangnya, dia tidak disukai Jing An, sepupunya sendiri. Tetapi Jing An tidaklah begitu jahat sehingga boleh menimbulkan perasaan benci pembaca. Ada beberapa ketika nanti, pembaca akan mula suka dan kasihan pula kepada Jing An.

Inciting Incident dan Turning Point bermula di dalam majlis berkabung mendiang ibunya, apabila sekeping surat yang ditulis mengandungi beberapa misi dan arahan buat Shi Yue. Antara misi itu ialah Shi Yue perlu berbaik-baik dengan Jing An semula, yang mana, nampaknya agak sukar untuk dilaksanakan. Misi ini juga menimbulkan satu pertanyaan dalam diri Shi Yue, apakah sebenarnya sedang berlaku dan mengapa ibunya mengaturkan sedemikian. Selesai tugasan pertama itu, misi kedua ibunya kelihatan lebih dramatik dan lebih sukar. Tetapi ia gigih dan berusaha sedaya upayanya menyelesaikan semua itu demi kasih kepada ibunya.

Tugasan demi tugasan yang dilaksanakan menyedarkan Shi Yue, ada sesuatu yang misteri tentang latar belakangnya. Pertemuannya dengan Puan Rama-Rama dan Encik Tukang Tilik menambahkan lagi secukup rasa dan babak-babak menarik novel ini. Di tambah pula dengan insiden-insiden bersama-sama rakan sekelasnya, terutama Anak Patung Barbie, memang penulis ini betul-betul selamba dan memahami sepenuhnya situasi anak-anak remaja.

Saya tidak pernah tahu, bahawa Malaysia mempunyai penulis buku cerita remaja yang sangat mearik selain dari penulis melayu. Kor Ewe Pin adalah penulis cerita cina pertama yang bukunya saya baca (saya tidak ambil kira Lim Swee Tim, kerana beliau adalah penulis buku cerita melayu). Sebijak JK Rowling, Kor Ewe Pin berjaya memasukkan elemen-elemen "sengaja silap" untuk menjadikan naratif novel lebih menarik. Contohnya, kesilapan tidur di rumah Cikgu Lim, pengganti cikgu sejarahnya, babak itu benar-benar menghiburkan. Apapun yang jelas, penamatnya telah mengkagumkan saya. Saya mampu ketawa dan menangis dalam masa yang sama.

Untuk kanak-kanak dan dewasa, saya sangat mencadangkan buku ini untuk di baca. Ia mengandungi banyak mesej tersirat, unsur-unsur nasihat dan kasih sayang abadi. Ketepikan soal "air kencing" dalam cerita ini, ia adalah satu "bahan" novel sahaja. Pembaca sejati yang berkualiti tinggi akan faham.

Highly Recommended.

10/10





Friday, March 27, 2015

Ulasan Novel The Kite Runner - Khaled Hosseini

Hebat.

Hanya satu perkataan yang tergambar di ruangan mata sebaik sahaja membaca bab pertamanya. Dan selepas itu saya tidak boleh berhenti lagi. Emosi diri bagaikan turut beralun-alun seperti layang-layang yang berkibar disepanjang pengembaraan terjemahan kotak fikiran Khaled Hossaini ini. Saya  tenggelam bersama-sama penyesalan Amir dan penderitaan Hassan.

The Kite Runner adalah sebuah cerita masyarakat yang tergambar begitu sahaja di dalam rentak yang sangat kreatif dan dewasa. Ia menceritakan tentang kemusnahan sebuah tamadun di negara bergolak. Tidak semua orang bergembira dengan kedatangan pemerintahan baru walaupun pada mulanya mereka menyangka pemerintah itu sangat baik dan akan membawa mereka keluar dari kepompong kesusahan dan penderitaan. Pada akhirnya, kehidupan dan ketamadunan mereka musnah begitu sahaja, terbang bersama-sama debu di suatu musim berpuluh-puluh tahun yang lalu.


Penceritaan kisah masyarakat Afghanistan adalah dari perpekstif Amir, remaja kaya yang kekurangan kasih sayang ayahnya. Walau pun masyarakat Afghanistan miskin secara umum, kurang ilmu dan terkepung dengan adat budaya yang dipakai sejak zaman berzaman, tetapi mereka selesa dengan keadaan itu. Sehinggalah kedatangan tentera Soviet Union yang kejam, meragut perpaduan dan kebahagiaan mereka. Akhirnya tampuk pemerintahan beralih kepada tentera Taliban yang digambarkan mempergunakan agama dalam melindungi misi sebenar.

Naratif cerita disusun secara bersimpang siur membuatkan pembaca perlu menghadam perlahan-lahan untuk memahami apa yang cuba disampaikan tetapi ia tidak membosankan, sebaliknya lebih mengujakan. 

Amir dan Hassan, dua sahabat baik sejak lahir. Seorang bangsa Pashtun anak saudagar permaidani dan keturunan orang kaya Afghanistan, manakala seorang lagi keturunan hazara, puak melarat yang seirng dijadikan hamba atau orang gaji, serta tidak diiktiraf kedudukan dikalangan masyarakat umum. Cerita berlatar belakangkan tahun 1970-an.

Hubungan mereka tergambar dengan baik sejak dari permulaan bab sehinggalah kepada beberapa bab berikutnya. Perasaan sayu menguasai diri sepanjang membaca bab-bab pengenalan itu, walaupun tiada muzik mengiringi pembacaan. Naratif kesedihan itu dibayangkan dengan sangat baik oleh Khaled Hosseini. Kalau ditanya saya berapakah mata yang harus diberi kepada beliau dalam pemilihan ayat dan penstrukturan bahasa yang indah ini, saya akan memberikan 10/10 markah. Novel terbaik selepas Harry Potter.

Amir berusaha sedaya-upaya menarik perhatian ayahnya yang menyimpan kisah silam yang misteri. Dalam pada itu dia meneruskan persahabatan bersama Hassan, melalui hari-hari gembira di dalam hidup mereka, memanjat bukit, menonton wayang, membeli roti naan di pasar dan berbagai-bagai kenangan lagi. Amir si bijak yang pandai membaca dan menulis, manakala Hassan si miskin yang buta huruf. Tetapi Hassan mempunyai kelebihan yang hebat iaitu, yakin diri, berhati mulia dan mudah memahami orang lain. Dia juga digambarkan sebagai pendengar yang baik dan hamba yang setia. Seringkali dia melindungi Amir dari kenakalan budak-budak kampung dan kesalahan-kesalahan yang dilakukan.

Sehinggalah suatu hari di musim dingin, pertandingan layang-layang di adakah di daerah mereka. Pertandingan layang-layang itu berlangsung setiap tahun dengan tempat terbaik pernah diduduki oleh Amir adalah pada tempat ke tiga. Tahun itu dia begitu ingin memenangi pertandingan dalam usaha mengangkat harga dirinya di mata ayahnya.

Walaupun dalam kegetiran dan ketakutan, Amir berjuang bersungguh-sungguh untuk membuktikan keupayaannya. Hassanlah, sebagai si pengejar layang-layang yang menjadi kekuatannya. Ini tergambar secara halus oleh Khaled. Bahasa-bahasanya mencerminkan keadaan jiwa Amir yang banyak bergantung kepada kekuatan Hassan. Kata-kata Hassan adalah penenang tidak terperinya sehingga dia dapat memenangi layang-layang biru yang terakhir dalam pertempuran itu. Namun kemenangan itu begitu tragis sehingga menjadi detik permulaan kegagalan, kemusnahan dan kejatuhan harga dirinya sendiri.

Ayat yang diucapkan Hassan pada kali terakhir sebelum detik itu berlaku bersenandung di dalam jiwanya selama berpuluh-puluh tahun kemudian. Saya turut berhiba dengan ayat "untukmu buat yang keseribu kalinya". Itulah pengakhiran persahabatan mereka. Tragedi yang berlaku membuatkan Amir tidak dapat memaafkan diri sendiri terhadap ketidakjujuran dan pengkhianatannya kepada Hassan. Konflik penyesalan berterusan menyebabkan dia mengalami kemurungan. Secara halus sebenarnya Amir berdendam dengan dirinya sendiri. Turning Point cerita bermula di sini.

Akhirnya dia meminta ayahnya mengusir Ali dan Hassan sekeluarga tetapi di balas dengan tempelakkan lalu hubungan mereka anak-beranak menjadi dingin semula. Penghujung musim dingin itu, Amir membuat satu helah selepas hari jadinya yang ketiga belas untuk menghalau Hassan dari gobok buruknya. Seperti biasa, Hassan tetap mempertahankan Amir, walaupun dia tidak bersalah Helah itu berjaya, Ali dan Hassan berpindah tetapi Amir menjadi orang yang tidak bahagia dan dipenuhi penyesalan.

Naratif baru dibuka selepas Amir berpindah ke Amerika Syarikat pada zaman perperangan Soviet Union dan Afghanistan. Dia turut membawa bersama penyesalan yang menghurungi diri itu. Beberapa tahun selepas kematian ayahnya, dia dihubungi oleh Rahim Khan seorang sahabat ayahnya yang tahu semua cerita sebenar yang berlaku. Ayat Rahim Khan, "ada jalan untuk kembali kepada kebaikan" menjadi kunci kepada Amir untuk membetulkan kesilapan yang pernah dilakukan.

Disini Turning Point kedua bermula. Misi memperbaiki kesilapannya dan kembali semula ke Afghanistan. Selepas berakhir segalanya di sana dan dapat memperbaiki kesilapan yang dilakukan, barulah Amir menjadi lega dan mampu meneruskan kehidupan tanpa penyesalan lagi.

Jujurnya saya menitiskan airmata, sebaik sahaja tamat membaca novel ini. Layang-layang diceritakan sebagai simbolik kepada keakraban jiwa Amir dan Hassan di dalam perjuangan kehidupan.

Khaled Hossein begitu berjaya membawa saya melayang-layang diudara untuk memahami keperitan hidup penduduk Afghanistan dan segala ketakutan yang dilalui dari dahulu mahupun sekarang. Dia mencipta beberapa ironi yang sangat mengkagumkan yang saya hanya jumpa kepada beberapa novel sahaja setakat ini. Antaranya babak itu, Assef diugut Hassan untuk membutakan sebelah matanya, ketika dia cuba membuli Amir, tetapi ironinya, orang yang berjaya membutakan mata Assef itu ialah Sohrab, yang juga sedang cuba mempertahankan Amir. Nama Sohrab pula di ambil sempena kisah Shahnamah yang amat dikaguminya yang pernah dibacakan oleh Amir kepada Hassan sewaktu mereka kecil. Ironinya, kisah Sohrab itulah yang menimpa kehidupan mereka pula terkemudian.

Saya memberikan 10/10 bintang untuk novel ini.

Highly recommended.

Wednesday, March 25, 2015

Segmen Blogwalking #Part3.

Assalamualaikum salam sejahtera
Dah lama tak menyertai segmen, harini saya sertai segmen dayang deno pulak
All the best to dayang Deno


http://www.dayangdeno.com/2015/03/segmen-blogwalking-part3.html 

Tuesday, March 17, 2015

Saraburi, Thailand

Sudah hampir dua minggu saya kembali dari negara Thailand, negara gajah putih yang kaya dengan sejarah Langkasuka.

Saya ke daerah Saraburi yang terletak di sebelah utara Bangkok. Perjalanan ke sana mengambil masa kira-kira dua jam setengah sahaja. Saya menghadiri kursus yang dianjurkan oleh APNAN (Asia Pacific National Agriculture Network) dengan kerjasama EMRO (Effective Microorganisma Research Organisation) Japan dan Thailand. Ia turut dihadiri peserta-peserta dari negara New Zealand, Argentina, Bhutan, Hong Kong dan Taiwan, Jepun, Myanmar, Laos dan lain-lain.

Dua hari di Bangkok dan empat hari di Saraburi memberikan banyak pengalaman yang sangat berharga, apatah lagi jika pergi menimba ilmu. Sudah tentu nilainya lebih mahal dan menggembirakan. Tetapi tidak mungkin dapat saya menceritakan keseluruhan pengalaman saya di sana.

Cuma ada beberapa perkara yang menarik tentang Saraburi untuk dikongsi. Saraburi adalah sebuah daerah pertanian. Walaupun tanahnya kering kontang, tetapi atas usaha RND Thailand, banyak kawasan yang di tanam dengan sayur-sayuran yang saya sendiri tidak terjangka akan tumbuh di kawasan seperti itu. Contohnya seperti kobis bunga, lobak, brokoli, salad dan strawberri! Walhal ia bukan tempat yang sejuk. Mereka menggunakan aplikasi EM dan Bokashi untuk menyuburkan tanah-tanah di sini.



Daerah Saraburi juga terkenal dengan Bunga Matahari dan sebuah patung Budha besar yang terletak di Taman Negaranya (kami tidak pergi ke sana). Saya paling teringat daerah Saraburi adalah tempat dimana penggambaran drama The Princess (Luerd Katiyya) dilakukan. Suatu masa dulu drama itu pernah mendapat sambutan hangat dari penonton Malaysia. Saya fikir sebab utamanya ialah kerana pelakon lelakinya, Tik Jesdaporn Poldhee sangat tampan. Jalan cerita drama itu juga menarik dan lain dari yang lain. Tetapi saya tidak menonton cerita itu sepenuhnya dan saya dimaklumkan pada pengakhiran cerita, heronya mati juga demi mempertahankan sang puteri. Amat menyedihkan. T_T.





Gambar-gambar di Saraburi :
















Friday, February 6, 2015

Jogjakarta 3 - Hotel Grand Quality dan Pasar Malioboro

Selesai tugasan kerja hari pertama, kami pun dibawa ke hotel penginapan, iaitu Hotel Grand Quality, di tengah bandar. Se'Grand' namanya, ia adalah hotel yang amat menarik. Setiap malam dari pukul 8 sehingga 10, pengunjung di hiburkan dengan nyanyian lagu-lagu tradisional diraja Jawa. Terasa seperti masih berada di zaman penjajahan kolonial Belanda. Saya pula memiliki banyak koleksi buku-buku HAMKA, jadi sentiasa terbayang-bayang zaman dulu-dulu di Indonesia. Hotel lima bintang dengan perkhidmatan yang amat memuaskan dan sarapannya juga sangat sedap. Saya berharap semua makan itu halal!




Selepas check-in, kami dikerah keluar Hotel untuk makan malam di sebuah restoran makanan Jawa. Kali ini, ia betul-betul asli masakan Jawa. Orang macam saya, tak banyak karenah dalam pemakanan. Asalkan halal, saya tidak banyak komplen. Sedap atau tidak itu masing-masing punya citarasa. tetapi makanan Jawa banyak berempah. Rempahnya pula tidak sama seperti negara kita. Di Malaysia guna juga rempah, tetapi ia tidak terlalu pekat. Lagipun masakan malaysia begitu banyak di pengaruhi citarasa pelbagai kaum, menjadikannya sangat istimewa berbanding lain-lain negara.

Restoran Gudeg Yu Djum nama tempat kami makan itu. Makanan Jawa biasanya kering, tidak berkuah. Mereka gemar makanan yang bersambal. Sambalnya juga agak lain sedikit. tempenya tidak sama seperti di malaysia. Nasi ayam penyet yang agak popular di negara kita adalah adaptasi makanan jawa yang sudah diolah supaya sesuai dengan masyarakat Malaysia. Justeru rasanya lebih enak (ikut tekak orang malaysialah). Citarasa orang-orang jawa sebenarnya sedikit sebanyak dipengaruhi oleh penjajahan Belanda.



Selesai makan, kami di bawa ke Pasar malam Malioboro yang terkenal itu. Tetapi singkat sangat masanya, jadi tidak sempat membeli apa-apa selain memerhati drama kehidupan malam di sana sahaja. Di sini, orangnya mencari rezeki dengan pelbagai cara yang kreatif. Demi sesuap nasi mereka mampu mengenepikan perasaan malu dan pasif.  Di sepanjang perjalanan di sekitar pasar maliobro itu, mata disajikan dengan pelbagai gelagat penjual atau artis jalanan, juga para pengunjungnya.

Kononnya hendak mencari barangan kulit, tetapi tidak ketemukan, apakan daya waktu begitu cemburu. Tidak banyak tips yang dapat di berikan. Cuma berhati-hatilah ketika berjalan dan pastikan kita mempunyai kawan. Jangan bersendirian, terutamanya kepada kaum wanita. Lain dari itu, saya fikir suasana di sana sama sahaja seperti pasar-pasar malam di Malaysia. (Di mana-mana di dalam dunia inipun ada orang baik dan jahat.)


Sebelum masuk ke Hotel saya bertanya kepada bapak Andre. Bagaimanakah penduduk Indonesia berjaya menumbangkan kegagahan sistem pemerintahan berajanya yang amat terkenal suatu ketika dulu dan diganti dengan sistem republikan. Jujurnya saya amat tertarik akan hal itu. Jawab pak Andre, sebelum kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, telah berlaku satu revolusi secara besar-besaran yang dipimpin oleh Sukarno, Jeneral Sudirman dan beberapa lagi. Revolusi Nasional Indonesia ini berjaya menghalau Belanda keluar manakala raja-raja yang bersekongkol dengan penjajah itu kebanyakkannya berkurangan kuasa. Walau bagaimanapun, di beberapa tempat di Indonesia, seperti Jogjakarta contohnya, keluarga diraja masih mempunyai kuasa dalam pemerintahan.

Monumen menunjukkan perjuangan rakyat Indonesia dalam menentang penjajahan Belanda


* Dalam Revolusi Nasional Indonesia itu, beribu-ribu nyawa terkorban termasuk nyawa rakyat Belanda sendiri lalu memaksa mereka mengiktiraf kemerdekaan tersebut pada 1949. Itulah permulaan era baru negara republikan di Indonesia.


Thursday, February 5, 2015

Jogkakarta 2 - Restoran Jejamuran dan Muzium Gunung Merapi

Jarak waktu antara Malaysia dan Indonesia adalah kira-kira sejam. Maksudnya, jika di Malaysia sudah pukul 11 pagi, maknanya di Indonesia masih lagi pukul 10 pagi.

Pertama kali makan makanan di negara tanah bekas jajahan belanda ini, kami di bawa ke sebuah restoran yang dipanggil resto jejamuran. Saya tidak faham maksud jejamuran sehinggalah mula menjamah makanan. Rupanya ia adalah cendawan. Segala macam yang dihidangkan di restoran itu adalah berkaitan cendawan organik, termasuklah satenya. Tetapi ia sedap juga. Bolehlah diterima tekak. Cuma bagi yang alah pada cendawan, mungkin akan menghadapi sedikit masalah.


 Di belakang restoran itu terdapat sebuah kawasan yang menunjukkan jenis-jenis cendawan yang dimasak. Ia merupakan cendawan yang di tanam betul-betul. Pelbagai jenis dan warna. Kesemuanya menarik perhatian saya.

Tidak jauh dari kawasan itu, turut di tanam pokok markisa yang rupa bentuk buahnya tidak sama langsung dengan yang ada di Malaysia. Ia berbentuk lonjong dan besar seperti jambu batu. Kata pegawai di sini, markisa itu telah dikacukkan. Pertaniannya sedikit advance dari kita dari segi RND (Research and Developement).

             

Kemudian kami di bawa ke kaki gunung merapi dimana sebuah muzium didirikan sebagai peringatan kepada gagahnya sisa-sisa gunung berapi itu.



Jalan ke sini terlalu sempit sehingga saya seolah-olah tak percaya yang bas itu sedang menuju ke sebuah kawasan perlancongan. Sesekali ia berselisih dengan lori-lori yang membawa hasil-hasil pertanian. Tetapi untung juga tiada gaung-gaung, hanya tali air-tali air dan sawah padi sahaja yang banyak.

Di sepanjang perjalanan, mata disajikan dengan pemandangan penempatan tempatan dan kawasan-kawasan pertanian. Boleh dikatakan penduduk di sini akan menanam apa sahaja disekeliling rumah atau di tanah-tanah kosong, terutama padi. Bukan tidak ada langsung tanah terbiar ditumbuhi lalang dan belukar, tetapi nisbahnya lebih rendah dari di Malaysia. Mereka terpaksa survival demikian untuk mencari sesuap nasi. Amatlah merugikan jika tanah-tanah kosong tidak di tanam kerana kadar pengeluaran makanan di Indonesia masih rendah sedangkan penduduknya terlalu ramai. Setakat ini, mereka masih mengimport banyak bahan makanan dari luar negara sama seperti negara kita.

Gunung Merapi ini kali terakhir meletus pada tahun 2010. Letusan itu sangat dasyat sehingga laharnya mengalir lebih dari 10 kilometer dan beratus-ratus nyawa terkorban. Termasuk lagenda Mbah Marijan yang mengaku beliau adalah pemegang kunci gunung berapi itu. Saya mengikuti juga perkembangan letusan gunung tersebut ketika itu. Mbah Marijan ditemui mati dalam keadaan bersujud. Beliau tidak mahu meninggalkan rumahnya ketika keadaan sudah semakin genting. Seorang wartawan yang berusaha memujuk beliau keluar turut menemui ajalnya.

Di Muzium itu kami turut ditayangkan dengan filem rencana tentang gunung berapi ini. Bagi orang yang sangat berminat dengan geografi dan sejarah seperti saya, ia amat menyeronokkan. Malah sebelum datang kemari saya turut membuat sedikit penyelidikan tentang kedudukan mukabumi tanah Jawa Tengah dan sosio budayanya.

Ditengah-tengah lobi muzium itu ditempatkan replika gunung Merapi yang sangat besar. Dapat dilihat lekukan di sebelah selatannya, menunjukkan jika berlaku sekali lagi letusan, lava akan mengalir mengikut lekukan itu. Muzium ini dipenuhi dengan gambar-gambar letusan sejak mula ia dapat di rakam dari tahun 1920an sehingga sekarang.

Dibelakang muzium itu, terdapat cebisan lava yang sengaja dibiar untuk tatapan umum. Dari cermin ternampaklah kelibat gunung Merapi yang gagah tetapi penuh dengan rahsia suka duka penduduk Jogjakarta ini. Gunung itu mengeluarkan asap menandakan ia masih aktif.