Friday, April 27, 2012

Review Filem Dibawah Lindungan Kaabah vs Buku Dibawah Lindungan Kaabah

Saya baru sahaja menonton filem Dibawah Lindungan Kaabah (FDLK) hasil ubahsuai buku tulisan Allahyarham HAMKA.

Tidaklah dapat saya menzahirkan perasaan sebenar saya selepas menonton filem itu. Sebelum ini telah ada beberapa buku yang menjadi minat saya difilemkan. Antaranya buku Harry Potter dan Twillight. Kedua-dua buku ini apabila difilemkan juga saya tontoni.

Sebelum itu saya ingin menyatakan pendapat peribadi saya tentang perbezaan buku dan filem di entry Filem vs Buku.

Berbalik semula kepada buku dan filem DLK tadi, buku DLK ini pendek sahaja muka suratnya. Tidak sampai 50 mukasurat buku standard pun. Apa yang membuatkan cerita ini begitu diagung-agungkan adalah cara penulisan penulis buku tersebut. Bukalah sedikit mata apabila anda membaca buku ini atau telah membacanya. Jalan cerita buku ini sangat mudah, tidak terlalu kompleks, satu hala sahaja. Kisah seorang pemuda yang patah hati dalam cintanya akibat kemiskinan, lalu membawa diri ke Mekah kerana tanah Mekah itu telah diidam-idamkannya untuk dijejak sejak dari kecil lagi. Itu sahaja. Adalah beberapa elemen tambahan yang menjadikan cerita itu menarik. Lain dari itu, ayat-ayat yang digunakan dan ciri-ciri keislaman yang diterapkan amat memuaskan hati bagi pencinta sastera. HAMKA adalah seorang penulis genius yang pandai memanipulasi ayat-ayat dalam novelnya untuk menjadi lebih dramatik walaupun maksud ayat itu sangat mudah sebenarnya. Saya begitu tertarik dalam gaya dia membayangkan perihal Zainab yang sangat menderita dan babak Hamid kematian ibunya. Begitu juga HAMKA menggunakan ayat yang penuh makna dalam menerangkan kekecewaan Hamid apabila dia disuruh untuk memujuk Zainab menerima lamaran dari seorang saudagar yang kaya raya. Beginilah perenggan itu :

Sulit sekali untuk memulai pembicaraan itu, sulit menyuruh seorang mengerjakan suatu pekerjaan yang berat hatinya melakukan, pekerjaan yang berlawanan dengan kehendak hatinya sendiri. Tetapi di balik itu, sebagai seorang anak muda yang telah dicurahi orang kepercayaan dengan sepenuhnya, yang sudi mengorbankan jiwa untuk menyimpan rahsia. Akhirnya hati saya dapat saya bulatkan dan mulai berkata:
 " Begini Zainab…. Sudah lama ayah meninggal, semenjak itu lenganglah rumah ini, tiada seorang pembela pun yang akan dapat menjaganya. Selain dari itu, menurut aturan hidup di dunia, seorang gadis perlulah mengikut perintah orangtuanya, terutama kita orang Timur ini. Buat menunjukkan setia hormatnya kepada orangtuanya, ia perlu menekan perasaan hati sendiri. Dia mesti ingat sebuah saja, iaitu mempergunakan dirinya, baik murah atau mahal, untuk berkhidmat kepada orangtuanya." 
" Sekarang, kerana memikirkan kemuslihatan rumahtangga dan memikirkan hati ibumu, pada hal hanya sendiri lagi yang dapat engkau khidmati, ia berkehendak supaya engkau mahu dipersuamikan…. dipersuamikan dengan…kemanakan ayahmu." 
Seakan-akan terlepas dari suatu beban yang maha hebat saya rasanya, setelah selesai perkataan yang sulit itu. Selama saya berbicara Zainab masih tetap menekur ke meja, tanganya mempermain-mainkan sebuah pontong macis, diramas-ramasnya dan dipatah-patahnya, belum sebuah juga perkataan keluar dari mulutnya. Setelah kira-kira lima minit lamanya, barulah mukanya diangkat, airmatanya kelihatan mengalir, mengalir setitik dua titik ke pipinya yang halus dan indah itu. 
" Bagaimana, Zainab, jawablah perkataanku!" 
" Belum abang, saya belum hendak kahwin". 
" Atas nama ibu, atas nama almarhum ayahmu." 
" Belum abang!"
" Sampai hati abang memaksa aku?" 
" Abang bukan memaksa engkau, adik… ingatlah ibumu." 
Mendengar itu dia kembali terdiam, ibunya pun terdiam, ia telah menangis pula. Karam rasanya bumi ini saya pijakkan, gelap tujuan yang akan saya tempuh. Dua kejadian yang hebat telah membayang dalam kehidupan saya sehari itu, tak ubahnya dengan seorang yang bermimpi mendapat sebutir mutiara ditepi lautan besar, sebelum mutiara itu dibawa pulang, tiba-tiba sudah tersedar; meskipun mata dipaksa hendak tidur, mimpi yang tadi telah tinggal mimpi, ia telah tamat sehingga itu tidak akan bertambah-tambah lagi.

Inilah yang menjadikan HAMKA amat masyur selain di Indonesia dan Malaysia. Beliau adalah seorang ulama yang banyak menghasilkan buku-buku yang baik, tetapi dalam masa yang sama beliau juga seorang yang berjiwa seni dan sastera. Karyanya tidaklah terlingkung dalam dunia dakwah sahaja, beliau mensisikan banyak keindahan budaya kehidupan masyarakat melayu. Buku ini juga memberikan penilaian bahawa cerita yang kecil jika digarap dengan begitu baik boleh menjadi sebuah karya yang begitu agung. 

Secara peribadi saya menggangap sahabat yang mendengar keluhan Hamid pada episod pengenalan buku ini adalah diri HAMKA itu sendiri, dan cerita ini adalah cerita yang dibukukan dari sebuah kisah benar. Tetapi tidaklah saya tahu sejauh mana kebenarannya, kerana dalam sejarah, beliau adalah seorang yang banyak menuntut dan mengembara serta berjumpa dengan ramai orang. Dalam tahun 1927 beliau kali pertama telah mengerjakan haji di Mekah, dimana, cerita DLK itu juga berlatar belakangkan Tahun 1927. Jika benar, mungkin ada beberapa elemen kehidupan Hamid dan Zainab itu yang tidak di ceritakan dengan sepenuhnya demi menjaga aib si mati. Oleh itu cerita itu hanya diceritakan berasaskan kekuatan emosi dan penggunaan ayat yang berhati-hati untuk menggambarkan betapa agungnya kisah cinta ini tanpa mengguris hati mana-mana pihak keluarga Zainab atau Hamid itu sendiri. Itu adalah tanggapan saya tersendiri, tidak ada kena mengena dengan sesiapa, kalau salah, salahlah saya.

Pindah kepada DLK versi filem pula, 

Jika DLK ini difilemkan mengikut sepenuhnya seperti yang tercatat dalam buku, ianya hanya akan menjadikan jalan cerita itu perlahan dengan durasi yang terlalu pendek. Oleh itu pengarahnya telah mengubahsuai cerita ini dengan begitu banyak sekali terutama kepada plot-plotnya. Watak-watak seperti Salleh juga dikembangkan dan diubahsuai fungsinya, yang mana jika berdasarkan buku, watak Salleh itu hanya kedapatan pada permulaan dan penghabisan cerita sahaja. Yang paling ketara ialah sebab Hamid keluar kampung akibat satu tragedi yang melibatkan Zainab, iaitu Zainab hampir mati kelemasan dan Hamid cuba untuk membantunya, perkara ini telah ditokok tambah oleh pengarah kerana ia langsung tidak terdapat di dalam buku. Begitu juga dengan kebencian ibu Zainab terhadap Hamid, perkara ini tidak terjadi di dalam buku kerana ibu zainab sangat mengasihi Hamid dan menganggap Hamid itu seperti ahli keluarganya sendiri. Cerita filem itu juga tidak menggunakan kekuatan tajuk buku ini sebagai plot utamanya. Ia hanya terjadi pada pada saat-saat akhir filem itu dimana Hamid mati di hadapan Kaabah sambil meratap-ratap. 

Banyak juga perkara yang tidak ada tetapi diada-adakan didalam filem ini. Tetapi sebagai seorang penonton dan pembaca yang memahami, saya dapat menerima bahawa Filem dan Buku adalah 2 cabang seni yang berbeza. Walaupun saya menyukai buku ini tetapi saya tidak boleh bias terhadap filemnya atas sebab-sebab yang telah saya nyatakan dalam entry Filem vs Buku. Bukan mudah untuk merealisasikan sebuah buku menjadi filem. Namun filem DLK bukanlah sebenar-benar adaptasi bukunya kerana hanya beberapa peratus sahaja dari jalan ceritanya yg menyerupai buku tersebut.

Sekian, itulah sahaja ulasan saya terhadap buku dan filem DLK.


No comments:

Post a Comment