Sunday, May 6, 2012

Kaya dan Sombong

Kita baru naik kapal terbang, jet atau helikopter sudah sombong. Rasulullah s.a.w naik ke langit pun tidak sombong. Kita baru naik Bugatti Veyron atau Lamborghini dah sombong. Rasulullah menunggang Buraq yang selangkah kakinya itu sama dengan perjalanan sejauh mata memandang pun tidak sombong. Kita dapat berjumpa dengan orang besar sikit sudah sombong dan merasa bangga. Rasulullah s.a.w berjumpa dengan Allah s.w.t di Sidratul Muntaha yang mana Malaikat sendiri tak pernah masuk, tetapi baginda tidak pun sombong. Jadi, apa sebab kita yg ibarat 'tong najis berjalan' (istilah yg dgunakn oleh ustaz saya) mahu sombong sesama sendiri atas dunia ni???
 Saya meminjam kata-kata di atas dari Datin Ida Royani di FBnya. 

Back to few years ago, semasa saya masih bekerja di sebuah restoran sederhana mewah. Restoran itu adalah jenis kasual dining, waiter akan mengambil pesanan dan menghantar hidangan. Suatu hari, datang dua org lelaki yang agak berada untuk makan, dan seperti biasa kami melayan dua org tersebut mengikut SOP syarikat. Selesai makan, dua orang tersebut dengan segera beredar tanpa membuat pembayaran. Lalu staff saya pergi untuk memaklumkan kepada lelaki tersebut tentang bil yang belum di bayar. Saya sudah biasa dengan pelanggan yang terlupa hendak membuat bayaran (atau sengaja lari) selepas makan, jadi itu perkara normal. Biasanya kami akan memaklumkan dengan suara yang perlahan dan menjauhi pelanggan lain supaya pelanggan itu tidak merasa malu. Tetapi bagi dua orang lelaki ini, mereka masih merasa amat malu dan terhina apabila dimaklumkan yang mereka belum membayar makanan mereka. Lalu dia datang kedepan kaunter (dihadapan orang ramai) sambil bertempik kepada cashier saya, 

 "Hey, saya orang kayalah! Saya ada banyak duit tahu!" (sambil menunjuk beg dompetnya),  

"Kamu lihat kereta saya diluar sana, saya pakai Mercedes tahu! Kamu apa ada?"

Saya agak terkejut juga dengan situasi itu. tetapi sebagai seorang yang telah dilatih oleh majikan supaya bertenang dalam menghadapi pelanggan sedemikian, jadi sayapun mengarahkan staff  untuk melakukan transaksi dan meminta maaf tanpa menjawab apa-apa dan memberikan senyuman yang terbaik. Mujurlah ketegangan itu tidak berterusan dan pelanggan itu beredar sejurus selepas membayar.


 Bagi pelanggan di atas, mungkin beliau ingin memaklumkan kepada orang ramai bahawa mereka mampu sebenarnya untuk membayar makanan tersebut, namun mereka telah tidak sengaja atau terlupa. 

Tetapi apa yang ingin saya sentuh di sini ialah tentang sikap sesetengah orang yang merasakan dirinya lebih kaya dan hebat dari orang lain. Manusia biasa,  amnya dimana-mana sahaja didunia ini, apabila terasa dirinya kaya akan lebih cenderung untuk memandang rendah kepada orang lain yang difikirnya bertaraf lebih rendah. Namun tidaklah semua manusia sebegitu, ada juga yang tidak lupa daratan dan bertindak lebih rasional. Pada pendapat peribadi saya, org yang sombong ini fikiran mereka terbatas sebenarnya, mereka mungkin duduk didalam dunia mereka sendiri sahaja. Mereka tidak nampak akan dunia yang luas itu, oleh itu mereka tidak sedar betapa miskinnya mereka sebenarnya. 

Semoga saya dan ahli-ahli keluarga tidak tergolong dalam golongan ini suatu hari nanti, jika ditakdirkan kami mempunyai harta yang lebih sedikit dari orang lain! Amin

No comments:

Post a Comment