Sunday, May 20, 2012

Pengalaman bersalin ceaser 1

Tiga kali bersalin, dua darinya adalah secara ceaser. Anak sulung sahaja yang lahir secara normal. Memanglah saya tak percaya kandungan yang kedua itu songsang dan akan dibedah. malah pada saat akhir hampir bersalinpun saya masih berharap akan melahirkan secara normal. Tapi apakan daya....

Begini ceritanya...

Semasa kandungan yang kedua itu saya sangatlah aktifnya bergerak dari awal mengandung sampailah ke trimester yang ketiga.  Semasa trimester yang ketiga itu juga saya diterima bekerja ditempat sekarang. Sebelum itu saya bekerja di Astro cawangan KL. Hari-hari berulang dari Gombak ke KLCC menaiki LRT. Dari stesen LRT itu pula saya akan berjalan kaki hampir 1km untuk sampai ke pejabat, ditambah dengan berbagai ragam masayarakat Malaysia yang sangat tidak prihatin dan tidak sensitif, ianya sangatlah meletihkan, tapi saya tetap mengagahkan diri. Kemudian apabila dapat kerja baru saya perlu pula berjauhan selama dua bulan dari suami untuk praktikal di Johor dan Perak. Lagi sekali cabaran. Ok, saya terima dengan senang hati, kerana bukan senang hendak dapat kerja yang bagus. Lagipun dua bulan bukanlah satu tempoh yang lama berbanding faedah yang akan saya dapat selepas itu nanti. Dalam tempoh itu saya berulang-alik memandu bersendirian setiap cuti hujung minggu ke Kuala Lumpur kerana kasihankan anak sulung yang baru nak mencapai umur dua tahun.

Dalam rutin pemeriksaan bersama-sama nurse setiap minggu didapati kandungan saya adalah normal dan tidak menghadapi apa-apa masalah. Pendek kata, Insyaallah, jika diizin Tuhan saya akan melahirkan secara normal juga. Cuma saya terperasan, bonjolan dibahagian atas perut adalah lebih ketara dan kerapkali membuatkan saya lebih senak berbanding kali pertama mengandung dahulu. Tetapi saya abaikan perkara itu kerana beranggapan, lain-lain kandungan akan melalui lain-lain frasa. Pada waktu ini saya sudah tidak memandu lagi, tugas memandu diambil alih oleh suami. dan kami agak kerap melalui satu jalan berbonggol yang sangat teruk di bawah stesen LRT Taman Melati berdekatan Kolej TAR. Setiap kali melalui bonggol ini, kandungan saya pasti bergoncang dengan kuat sekali dan terasa sangat senak.

Tiba minggu terakhir pemeriksaan dengan Doktor, satu kejutan telah berlaku apabila Doktor mendapati kandungan saya itu songsang! Saya tidak percaya, kerana dalam beberapa minggu sebelumnya setiap kali pemeriksaan, kepala bayi telah turun kebawah dan nurse tidak menjumpai sesuatu yang pelik. Malah sewaktu imbasan dilakukan sebelum itu juga mendapati kepala bayi saya telah turun kebawah. Sungguh tidak disangka pula yang bayi itu hendak naik ke atas semula.

Kerana tidak percaya, saya pergi pula ke klinik swasta yang sangat saya percayai pegawai perubatannya, iaitu Klinik Warda di Ampang. Lagi sekali saya diberitahu, kandungan saya adalah songsang. Maka, dengan itu, sahlah keraguan saya, walaupun masih diberi harapan yang bayi boleh turun kebawah semula sewaktu hampir bersalin nanti tetapi harapannya adalah amat tipis sekali. Lalu bermulalah satu frasa baru dalam pengembaraan bersalin saya.

Entry ini bersambung ke Pengalaman Bersalin Caeser II.

Catatan pengalaman bersalin normal pula di sini

No comments:

Post a Comment