Sunday, October 14, 2012

Pendapat saya tentang kematian

Beberapa bulan yang lepas, saya ada berjalan-jalan ke sebuah blog yang menulis tentang isu pengharaman kumpulan Al-Arqam. Di dalam blog itu terdapat beberapa komen, terutamanya tentang kematian saudara Ashaari Muhammad. Saya juga turut meninggalkan komen di dalam blog itu. Kemudian saya terfikir, baik juga jika diterbitkankan komen itu di sini. Apa salahnya berkongsi dengan skop yang lebih luas. Bagi saya sesiapapun walaupun bukan seorang lulusan Al-Azhar (atau yang setarafnya), selagi pendapatnya masih relevan, ia masih boleh dikongsikan. Jika ada sebarang bangkangan bolehlah mengemel saya di meteorburning@yahoo.com untuk berkongsi pendapat. Berikut adalah komen yang telah saya tulis itu (blog http://rizwanmenulis.blogspot.com/) :

ini lagi satu pendapat personal :

1.Hidup mati kuasa Tuhan. Pengetahuan manusia biasa seperti kita tentang alam kematian adalah amat terbatas.

2.Telah dinyatakan dengan terang, Rasullullah itu mati. Sila fikir dengan waras untuk menyebarkan berita jika anda kata anda(atau sesiapa sahaja) telah berjumpa dengan Rasulullah.

3.Katakanlah anda percaya anda (atau sesiapa sahaja) telah berjumpa dengan Rasullullah, simpan sahaja dalam hati kepercayaan anda itu, jangan di sebar. Tahukah anda kenapa? Didalam dunia ini ada berbagai ragam jenis manusia. Jika kepercayaan anda diterima oleh masyarakat, masyarakat akan menjadi lebih huru-hara dan lebih ramai penyampai-peyampai seperti anda akan wujud untuk menyampaikan bermacam-macam mesej dari 'alam ghaib'. Hasilnya juga, akan lebih banyak manusia yang akidahnya terpesong.

4. Tentang rupa paras seseorang dalam menghadapi kematian. Rujuk balik kepada perkara no. 1. Tetapi saya ingin menunjukkan dua contoh di sini :

a) Mungkin ada orang yang mati dalam keadaan tersenyum kerana sedang ditipu oleh syaitan semasa dalam sakaratul mautnya.

b) Mungkin orang ada orang yang mati dalam keadaan mukan masam kerana sedang menolak syaitan semasa dalam sakaratul mautnya.

(wallahualam bisawab - sekadar contoh kemungkinan- tidak ada kena-mengena dengan yang masih hidup ataupun sudah mati. Benar atau tidak agakan kita itu, Tuhan yang menentukan, kita manusia harus selalu bersangka baik!)

Saya bukanlah si cerdik pandai agama. Tetapi demikianlah pendapat saya. Jangan terlalu mudah untuk menjatuhkan hukuman. Kerana mati itu adalah rahsia Tuhan. Kita tidak pernah tahu berapakah jumlahnya dosa dan pahala kita di dunia ini, mahupun dosa pahala umat manusia yang lain. Semoga semua umat muslimin terdahulu, sekarang dan akan datang sentiasa dilimpahi rahmat-Nya

No comments:

Post a Comment