Friday, October 19, 2012

Pengurusan emosi 2

 Bersambung dari sini

Pengurusan emosi yang betul akan membantu seseorang itu berfikir dengan waras tentang baik buruk sesuatu perkara yang akan dilakukan. Kita dapat lihat dengan jelas negara-negara timur tengah selalu berhadapan dengan konflik dan perperangan. Saya tidak menyalahkan seratus peratus orang-orang Barat dan Yahudi yang menjadi pemangkin kepada perpecah belahan mereka itu. Tetapi sikap buruk orang-orang dari Timur tengah ini dalam mengawal emosi merekalah yang menjadi penyebab utama mengapa masalah  perperangan itu tidak dapat diselesaikan malah makin bertambah-tambah pula.

Berikut adalah petikan dari post FB seorang pensyarah saya yang kini mempunyai beberapa orang pelajar dari timur tengah/asia barat untuk diselia :

Td g lunch dgn stdnt Asia barat kat Bkt Bntg, dlm prjlnan tnya die nape pljr dr sana byk mnyushkn penyelia (bkn heart atack je diabetes pun blh dpt) x cm pljr dr Asia Timur atau Afrika...jwpnnya ialah pepatah mrka ngatakn 'Jika org lain blh buat, biar mrka shj buat kita x perlu susah-susah...." kna byk sbr le nmpknya psl ada 4 org lg dr sana yg kini masih dselia...

(tadi pergi makan tengahari dengan pelajar Asia Barat di Bukit Bintang, dalam perjalanan, bertanya kepadanya, kenapa pelajar dari sana banyak menyusahkan penyelia (bukan sakit jantung sahaja, kencing manis pun boleh dapat), tidak seperti pelajar dari Asia Timur atau Afrika. Jawapannya ialah, pepatah mereka menyatakan 'jika orang lain boleh buat, biar mereka sahaja buat, kita tak perlu susah-susah'..Kena banyak bersabar nampaknya, kerana masih ada empat orang lagi dari sana yang kini masih di selia.

Begitulah sikap orang Arab. Kadang kala saya fikir, orang Islam tidak tahu bahawa, selain dari belajar Al-Quran, ilmu agama, menjaga aurat dan sebagainya, mereka juga harus belajar bagaimana hendak mengawal emosi mereka. Orang yang baru belajar sedikit ilmu agama pun kadang-kadang sudah merasakan diri mereka cukup pandai dan dengan mudah pula membuat tuduhan-tuduhan melulu terhadap orang lain kerana merasakan ilmu mereka sudah cukup banyak, disinilah pentingnya pengawalan emosi itu.

Saya memetik perenggan berikut dari PDF milik seorang pensyarah dari UTM, iaitu Ascc Prof Azizi
Yahaya :

Menurut Daniel Goleman (1996), kecerdasan emosi adalah kebolehan anda memahami perasaan sendiri dan menggunakannya untuk membuat keputusan yang berkesan di dalam kehidupan anda. Dengan mempunyai kecerdasan emosi, seseorang dapat mengawal rasa kecewa, sedih, frustrasi dan lain-lain perasaan yang negatif dengan baik. Seterusnya ia juga membolehkan seseorang mengkontrol dorongan (impulses) diri. Sekiranya seseorang menghadapi kesusahan, kecerdasan emosinya dapat membantunya tetap bermotivasi dan optimistik serta menaruh harapan untuk tetap mencapai matlamat yang telah ditentukan. Ia juga berupa empati dan mengetahui bagaimana perasaan orang lain di sekeliling anda. Ia juga berupa kemahiran sosial yang membolehkan seseorang dapat menyesuaikan diri dengan orang lain dan dapat mengurus dengan baik perhubungan interpersonal serta dapat memujuk dan memimpin orang lain. Menurut perkataan Goleman (1995), kecerdasan emosi adalah :” the ability to monitor one’sown and other’s emotions, to discriminate among them, and to use the information to guide one’s thinking and actions.”

Skill untuk menyembunyikan riak wajah dan mengawal emosi sebenarnya adalah sangat penting untuk menjaga keharmonian bermasyarakat. Banyak contoh yang boleh dilihat dari kegagalan pengurusan emosi. Kek-kes seperti sumbang mahram, bunuh, rompakan, pergaduhan dan lain-lain terjadi disebabkan kegagalan individu itu menguruskan emosi dengan baik. Orang yang beremosi dengan lebih baik akan memikirkan kesan jangkamasa panjang perbuatan mereka tersebut. Pengurusan emosi yang baik juga menjamin perhubungan yang baik antara sesama keluarga, ketua dan pekerja, pemimpin dengan rakyat dan seluruh masyarakat.

Pengurusan emosi yang baik banyak membantu seseorang individu untuk berlaku jujur, menghapuskan perasaan dengki dan dendam serta dapat menerima ujian dengan tenang. Mereka juga sukar untuk terpengaruh dengan gejala-gejala negatif, tidak kedekut, tidak sombong dan riak, berfikiran lebih terbuka dan sebagainya

Ketika zaman sudah berubah ini, sepatutnya kerajaan turut mengubah skop pembelajaran di sekolah-sekolah dengan menambah satu subjek atau kursus khas pengurusan emosi untuk membantu belia-belia menghadapi masa depan dengan lebih baik dan mengekang perkara-perkara negatif dari terus berlaku. Kadangkala orang yang tidak masuk ke Universiti pun, tetapi jika mampu mengawal emosi mereka dengan baik boleh menjadi seorang yang berjaya juga dalam hidupnya. Memang benar, pelajaran agama boleh membantu pelajar-pelajar memikirkan kesan buruk perkara negatif yang akan mereka lakukan, tetapi saya percaya kelas pengurusan emosi akan lebih membantu pelajar-pelajar dalam memahami keperluan agama itu sendiri.

Akhir sekali, tidak semua orang memahami tentang pengurusan emosi ini. Seperti IQ, EI juga boleh dilatih dari kecil jika ibubapa faham tentang keperluannya. Yang jadi masalah, kadang-kadang ibubapa turut gagal dalam pengurusan emosi, oleh itu anak-anak akan meniru kegagalan itu. Saya sendiri pernah gagal dalam menguruskan emosi ketika marah dan tersinggung. Tetapi saya berharap agar dapat memperbaiki keadaan ini untuk seterusnya. Saya juga berharap anak-anak saya mampu mengurus emosi mereka dengan baik di sepanjang kedewasaan nanti, tidak kira walau apapun pekerjaan mereka.

* Atas sebab-sebab sensitiviti, entry ini telah saya ubahsuai sedikit. Saya tidak mahu artikel ini disalah erti setelah diterbitkan. Hak milik adalah milik saya. Sebarang masalah sila berhubung dengan di meteorburning@yahoo.com. Artikel tidak ada kena-mengena dengan manusia yang masih hidup ataupun mati.

No comments:

Post a Comment