Monday, December 30, 2013

Segmen Azam Blog 2014 by HBP



Kali saya join Segmen dari Paiz pulak..

Dia suruh listkan azam 2013 dan 2014

Azam 2013
Maaflah Paiz ye, akak ni jenis yang life must goes on 
azam dalam hati mesti nak buat yang terbaik dan lebih baik dari yang sebelumnya..
Tak kiralah bidang apapun..
So azam 2013 tu tak berani pulak nak cakap tak berjaya ada yang lebih improve dan ada yang kena diimprovekan lagi, haa gitulah kekdahnya.

Azam 2014
Tiap-tiap tahun pun sama macam yang di atas tu..
Bagus juga dengan kaedah SMART (dah lama tak dengar orang guna)
ada bidang-bidang yang akak praktiskan dengan SMART ni..

sekian terima kasih

Thursday, December 26, 2013

Pengalaman Sabah - Pusat Penerangan Rafflesia Tambunan

P/s : maafkan saya kerana entry berbentuk maklumat ini biasanya panjang berjela dan mungkin agak membosankan. Saya dapati pageview blog saya tinggi untuk entry-entry jenis perlancongan. Jadi saya cuba curahkan segala pengalaman yang telah diperolehi agar dapat memberi manfaat kepada semua yang mencari.

*******************************
Kali pertama sampai ke Tambunan dulu, saya tidak sempat menyinggah ke Pusat ini. Ia adalah sebuah pusat yang membuat  penjagaan dan penerangan  tentang populasi bunga paling besar di dunia ini. Saya rasa semua orang pun sudah tahu, Rafflesia sebenarnya bukan pokok atau bunga, ia adalah sejenis kulat. Kulat parasitik yang tidak boleh hidup jika tiada pokok perumahnya. Jadi untuk menjaga kulat Rafflesia ini, haruslah menjaga perumahnya sekali.

Selepas bersusah payah mendaki banjaran Crocker yang jalannya berliku dan singgah melalui resort Gunung Alab yang sudah hampir tidak bernyawa kerana ketiadaan pengunjung, maka saya pun memaksa kawan-kawan berhenti di Pusat Penyelidikan Rafflesia itu. Ia bukan pengalaman yang mudah untuk di dapati. Mujurlah kawan-kawan sporting dan melayan sahaja kehendak Pn Rozila yang over exciting bila berhadapan dengan alam semulajadi yang masih tidak terusik ini.

perjalanan pergi
restoran yang sudah tinggal
bunga yang di snap oleh kawan saya
Sebelum itu saya ingin menulis dulu sedikit maklumat, iyalah, dah nama nak memberi maklumat, jadi sebelum pencari-pencarinya merasa boring membaca cerita yang panjang lebar, baik saya tulis siap-siap.

Perjalanan

Dari KK sila ambil jalan Panampang-Tambunan. Jalan ini adalah jalan lama. Kebanyakan orang tidak lagi mengikut jalan ini untuk ke Keningau kerana sudah ada jalan baru iaitu Papar-kimanis  yang terkenal dengan graviti terbaliknya seperti yang pernah saya sebut di sini. Perjalanan mengambil masa dalam 1-1.30 jam sahaja . Jaraknya dari K.K adalah kira-kira 60km. Tetapi keadaan jalan sangatlah berliku-liku, mendaki dan ada satu selekoh yang sungguh tajam. Silalah berhati-hati ketika memandu ya.

Pemandangan kiri kanan dihiasai hutan-hutan tebal dan sungai yang cantik menawan. Sesekali terjumpa kampung-kampung milik penduduk tempatan. Kali pertama datang dulu ada banyak sayuran ditanam, tapi nampaknya kali ini, tiada lagi. Tak tahulah, mungkin juga bukan musim penanamannya. Banyak gerai dan restoran ditepi jalan pula sudah ditutup berikutan ketiadaan pelanggan. Saya amat bersimpati dengan mereka, tetapi tiada apa yang dapat dilakukan. Salah sebuah restoran yang masih bertahan nampak sangat kusam dan suram. Kami hanya menumpang Toilet, airnya sejuk sekali.


banjaran crocker
depan restoran
kucing pun sepi tanpa teman
Kedudukan Sebenar PPR

PPR ini tidak jauh sangat dari Restoran tadi. Saya tidak ingat berapa jauh, tetapi dari jalan utama itu sudah boleh nampak sign boardnya.Mungkin hanya dalam 10-15 minit perjalanan sahaja. Disini saya titipkan gambar pemandangan dari satelit dan juga gambar replika yang dibina oleh Pusat ini.

kedudukan dari google map
kedudukan PPR dan Plot rafflesia di Tambunan
Pandangan google map

Bayaran masuk

Dibawah ini saya lampirkan maklumat bayaran masuk dan lain-lain


Masa

Ia dibuka setiap hari dari pukul 8 am-5 pm.
Waktu lawatan plot hanyalah dari pukul 8-2 pm
Tetapi ada pengecualian untuk plot bunga yang dekat, iaitu sehingga pukul 4 pm.
Lawatan tidak dibenar dilakukan dalam cuaca hujan atau angin kencang

Alamat dan Contact

Jabatan Perhutanan Negeri Sabah
Pejabat Perhutanan Daerah Tambunan
Peti Surat 64, 89650, Tambunan
Tel : 088-899589
Fax: 088-899588

Lain-lain

Keluasan hutan simpan Rafflesia ini ialah kira-kira 365ha. Terdapat banyak plot seperti yang boleh dilihat melalui replika kawasan yang dibina. Plot yang paling dekat berjarak kira-kira 10 minit berjalan kaki. Plot yang jauh, boleh makan masa sehingga lebih setengah jam atau menaiki sampan.

Sayang sekali, waktu saya pergi, tiada bunga sedang mengembang. Jadi tidak dapat melihat bunga itu. Saya minta juga pegawai di sana menghantar ke plot bunga terdekat, walau ia masih belum kembang, tetapi katanya tiada renjer bertugas pada masa itu. Bila tiada bunga kembang, renjer-renjer diarah untuk melakukan kerja ditempat lain. Hampa juga perasaan. Tapi tak apalah, sekurang-kurangnya saya dapat memberi informasi untuk orang lain, itu yang penting.

Selain Tambunan, bunga ini terdapat juga di Kundasang. Ramai pelancong yang melancong ke Kundasang akan turut singgah melawat bunga rafflesia di sana. Pelawat agak kurang di sini, tambahan pula bila jalan baru dibuka di Papar-Kimanis, lagilah tidak ramai pengunjung. Tapi elok juga, dengan itu, populasi bunga ini lebih terkawal dan mengurangkan risiko kerosakan alam sekitar yang dibuat oleh manusia.

Bunga rafflesia

Untuk menerangkan secara terperinci, saya bukanlah pakarnya. Tetapi hendak melihat sesuatu benda yang dikagumi di serata dunia, tambahan pula hanya terdapat dibeberapa buah negara (termasuk negara kita) amatlah mengujakan. Bunga ini kembang beberapa hari sahaja, kemudian terus mati. Ia memerlukan pokok perumah seperti yang telah saya terangkan di atas. Tetapi adakah semua varieti memerlukan pokok perumah, saya tidak pasti pula. Begitu sempurna ciptaan Tuhan, walau ia besar dan cantik, tetapi berbau busuk. Kalau harum sudah pasti orang berebut curi bawa balik untuk di tanam dan berkemungkinan besar tumbuhan itu akan pupus.  

Dulu saya sangka, lubang besar di tengah bunga itu adalah untuk memerangkap serangga seperti mekanisme yang dilakukan tumbuhan periuk kera, tetapi rupanya ia adalah untuk memerangkap spora kulat itu supaya dapat disebar ditempat lain oleh serangga yang hinggap. 

Terdapat beberapa varieti yang memang origin dari Sabah, iaitu varieti Keithii (sebutannya "kitai") dan Tengku Adlinii  kalau tidak silap saya

Tips-tips

Nasihat saya, telefon dulu nombor di atas sebelum datang. Kalau main terjah dan hari datang itu tiada pula Rafflesia kembang, anda akan terasa membuang masa dan tenaga, jadi jangan salahkan saya atau pusat itu. Walaupun ia bukan bunga bermusim, tetapi tidak setiap masa ada yang kembang. Pakailah pakaian yang sesuai untuk melawat. Jangan pakai baju kurung atau jubah yang meleret-leret dengan kasut tinggi, sebab ada plot yang dekat dan ada plot yang jauh. Kalau yang dekat, tak apa, kalau yang jauh tak terlarat nanti. Bawalah makanan dan minuman sendiri. 

Kalau bawa anak-anak kecil pastikan anda bersedia mental dan fizikal dan cari pengetahuan sedikit untuk terangkan sendiri kepada mereka. Saya menyokong ibu bapa yang menggalakkan anak-anak mencintai alam semula jadi. Tapi nasihat saya, jangan ajar mereka buang sampah merata, biarpun hanya sedikit cebisan sampah sebesar ibu jari. Marilah bersama-sama menjaga khazanah yang dikurniakan Tuhan ini dengan sebaik-baiknya.

Pengalaman lain :
hanya replika

kedudukan rafflesia di Asia tenggara
Jalan menuju ke kawasan plot rafflesia
bunga-bunga di sekitar
replika diluar bangunan

Tuesday, December 24, 2013

Pengalaman di Sabah - Bandar Kota kinabalu 2 - Centre Point, Kopi Tenom, Pasar Malam Kampung Air dan Hotel Horizon,

Centre Point

Sampai di K.K hari masih pagi, jadi kami ke Pasar Filipina dulu, saya tak beli sangat kerana sudah selalu ke sini. Hanya beli sedikit jajan seperti Amplang dan ikan bilis. Saya ada buat entry tentang Pasar Filipina di sini. Lepas itu, kami menonton wayang cerita Hunger Games Cathcing Fire di Centre Point K.K. Bukan apa, saya dah baca novelnya, jadi teringin nak tengok dilayar pula. Ok juga, tapi sudah pasti ada perbezaan yang dilayar dan didalam novel. Centre Point sama dengan mana-mana pusat membeli belah dibandar-bandar lain, dikunjungi ramai muda-mudi dan banyak kedai menjual cenderamata. Ia sangat dekat dengan Pasar Filipina dan Pasar Besar Kota Kinabalu.


Kopi Tenom

Saya hanya beli sebungkus kopi tenom di sini. Seperti yang dikenali ramai, Tenom adalah pusat pengeluar utama kopi di Sabah. Ada berbagai jenis dengan pelbagai gred. Memang saya suka kopi, sebab dulu pernah kerja di cafe delifrance. Jadi sudah biasa dengan minuman Latte dan Cappucino. Tiga jenis kopi yang popular di dunia ialah Arabica, Liberica dan Robusta. Kalau sebut kopi luwak pula, ia bukan jenis kopi, ia adalah biji kopi tidak hadam diambil dari tahi musang yang sengaja dibela. Harga kopi luwak boleh mencecah ratusan ringgit. Entah dimana sedapnya tak tahu, tak pernah cuba. Ada label halal, tapi saya tetap tak berani. Banyak kedai yang menjual khas kopi di Kota Kinabalu. Tapi saya paling suka kopi tenom tanpa gred yang biasa sahaja, di beli di Pasar Filipina. Ia lebih pekat, macam kopi kampung, cuma kali ini saya tidak beli kopi itu, kerana nak mencuba kopi Tenom gred tinggi pula.


Pasar Malam Kampung Air

Malam itu kami ke pasar malam Kampung Air. Ia taklah jauh sangat dengan hotel, cuma dalam beberapa ratus meter. Pasar malam ini hanya menjual barangan cenderamata, mutiara dan kain-kain. Tidak ada makanan dijual. Ada orang kata mutiara disini lebih murah, tapi saya tak sempat membandingkan dengan pasar Filipina kerana kurang berminat membeli kali ini. Pasar malam itu tidak jauh sangat dengan Centre Point, lebih kurang 300-400 meter sahaja, tapi haruslah melalui celah-celah bangunan. Ia dibuka setiap malam dan sama seperti pasar Filipina, kena pandai tawar menawar untuk mendapatkan harga yang terbaik.  Berhampiran pasar malam Kampung Air, di seberang jalan menghala ke Pasar Filipina, dicelah-celah bangunan, terdapat satu lagi pasar malam yang menjual kain-kain bundle dan lain-lain cenderamata. Entah apa nama pasar malamnya, saya tak pasti.


Hotel Horizon Kota Kinabalu

Tentang penginapan pula, kali ini saya menginap di Hotel Horizon. Mulanya saya cadangkan pada kawan pilih La Meridien sahaja, tapi hotel itu sudah penuh pula, jadi mereka pilih tempat ini. Ia sebuah hotel yang agak mewah dan cantik. Berdekatan dengan hotel itu ada Tugu Peringatan Malaysia dan Petagas War Memorial. Tetapi untuk ke pasar Filipina agak jauh sedikit, harus menggunakan jambatan di belakang hotel. Jambatan ini boleh berhubung terus dengan pasar Filipina dan Pasar Besar Sabah. Di atas jambatan ada ramai peniaga berjualan mutiara dan manik-manik. Perjalanan jalan kaki mengambil masa kira-kira 15 minit sahaja.

Kalau beli barang banyak, lebih baik ambil teksi, kalau tidak, jenuh juga nak berjalan. Sebab itu saya cadangkan hotel-hotel berdekatan Centre Point untuk si kaki membeli-belah. Kalau berhoneymooon, sesuailah dengan hotel Horizon ini, kerana ada bilik yang ada jakuzi! Cuma harganya...Emmm...Boleh check di internet. Kalau mampu apa salahnya. Tentang sarapan pula, masih tidak boleh lawan hotel Promenade, Concorde Inn dan kebanyakan hotel 5 bintang lain. Hotel ini punyai kemudahan untuk mengadakan bengkel dan mesyuarat. Ia juga dekat dengan pangkalan Jesselton untuk ke tiga pulau serangkai (Sapi, Manukan dan Mamutik).

Pengalaman lain :
Pengalaman di Sabah - Kudat, tempat menarik sepanjang perjalanan dan tempat membuat Gong (akan datang)
Pengalaman di Sabah - Kudat - Tips of Borneo -Tanjung Simpang Mengayau (akan datang)

Katil yang besar, sampai tak tahu nak tidur di belah mana
dalam bilik lengkap segala kemudahan seperti selipar, bathrobes, kain sarung dan lain-lain.