Saturday, November 29, 2014

Berilmu, mengamalkan, tetapi hati kurang bersih

Ada ramai orang yang perasan mereka benar-benar beriman, mengerjakan amalan, mengupload pelbagai berita keagamaan dan ghairah menceritakan kebaikan-kebaikan mereka sendiri. Itu memang sangat bagus.

Tetapi segelintir dari mereka mempunyai kesombongan di dalam diri yang tidak disedari. Misalnya, jika ada orang yang dilihatnya kurang bagus dalam perlaksanaan agama, maka orang itu akan dibanding-banding dengan dirinya sendiri dan keluarganya. Dianggap orang itu adalah golongan bawahan (dari darjat keimanan). Apa sahaja yang dilakukan, ditulis atau diceritakan oleh orang yang tidak berdarjat tadi, segera disanggah (bukan kerana dia benar-benar hendak membetulkan, tapi kerana merasakan dia lebih baik dan penuh berilmu dari orang-orang itu.)

Tetapi sayang sekali, dia tidak sedar. Tidak ada manusia yang tahu ilmu Tuhan. Dia sendiri tidak pasti setakat manakah dosa dan pahalanya, melainkan merasakan hal-hal itu dari ulu hatinya sahaja.

Janganlah sombong. Orang yang benar-benar beriman dan berilmu tidak akan mudah menyanggah amalan orang lain. Mereka membetulkan jika ada kesalahan tetapi dengan cara yang baik. Budaya gemar menyindir di Blog dan Laman buku bukan cerminan orang beriman. Ia adalah cerminan untuk orang yang sentiasa perasan dirinya dan keluarga sempurna dan bagus. Merasa riak kerana memikirkan hidup penuh dengan keimanan adalah jauh lebih bahaya dari merasa riak kerana memiliki harta benda, kekayaan dan kekuasaan.

Marilah sama-sama perbaiki diri.

 

Friday, November 28, 2014

Bila lama tidak berblog

Industri bloging adalah satu industri yang memerlukan kita sentiasa menulis jika inginkan rating yang tinggi. Kalau tidak dapat aktif setiap masa pun tidak mengapa, tetapi sebaiknya tulislah entry-entry yang kerap dicari pembaca.

Rasanya sudah berbulan-bulan juga saya tidak menulis dan tidak melakukan blogwalking. Kebelakangan ini, banyak pula komitmen dan ada beberapa perkara penting yang perlu diberi perhatian.

Orang macam saya sebenarnya tidak begitu pandai berkongsi cerita peribadi. Mungkin kerana saya jenis orang yang agak tertutup dalam mempamerkan kisah peribadi atau juga saya tidak dikurniakan keistimewaan naluri ingin berkongsi itu. Hakikat sebenarnya kenyataan yang paling saya geruni di alam maya ialah "perasan bagus dan hebat". Wah! Amat menakutkan jika dilabel sebegitu. Tetapi saya sangat gembira dapat menyaksikan kebahagiaan rakan-rakan dan keluarga. Ia boleh menjalin satu perhubungan yang mesra dan dekat bila berkongsi pengalaman hidup.

Entry kali ini cuma sekadar ingin menyapa sahaja. Saya sangat sukakan blog. Blog memberi cabaran yang lebih berbanding lain-lain laman sosial. Ia memerlukan kemahiran penulisan yang baik untuk mendapatkan sebuah blog yang profesional. Anda boleh menyimpan data penulisan atau juga meluah perasaan dengan kadar berpatutan. Boleh juga untuk mencari fakta dan pengetahuan. Walaupun enjin pencarian blog lebih umum berbanding laman buku, tetapi bagi saya, sifat-sifat blog itu sendiri adalah lebih peribadi.

Sekian, salam sayang

Sekadar berkongsi

Kursus critical thinking menggunakan Lego. 
Mengajar bagaimana mengaplikasi otak kanan dan otak kiri. 
Selebihnya bermain-mainan sahaja. 
Seronok juga bila dah tua-tua ini dapat bermain dengan Lego. Tetapi harganya aduh!! 
Set yang saya main ini nampak sahaja sedikit, tetapi harganya mencecah ribuan.
Selepas habis kursus ini saya menghubungi Zahariz Khuzaimah, 
kerana teringat dia adalah orang yang menggunakan tangan kiri, 
biasanya orang kidal adalah orang yang menggunakan otak kanan. 
Betul juga, kerana beliau sangat berjiwa besar dan berpandangan luas.
 Jujurnya saya katakan, saya sangat bangga dengan Zahariz Khuzaimah.


Kursus penulisan skrip bersama Zabidi Mohammad. 
Penulis buku dan skrip drama terkenal. 
Mempunyai ilmu yang luas. Sangat patuh syariah dan tidak lokek ilmu. 
Saya jatuh cinta dengan karyanya, "tersungkur di pintu syurga". 
Beliau adalah orang yang mempunyai identiti dalam penulisan.

Mereka ini adalah novelis yang berjiwa besar. Saya bukan. Hanya sekadar pemerhati dan sesekali penyibuk, bila ada kursus sebegini
Di Karnival Karangkraf, bertemu pula dengan novelis cerita horror terkenal, 
Ramlee Awang Murshid, sempat saya minta dia menandatangi bukunya yang saya beli 
(kebetulan saya ingin menjadikan buku-buku itu sebagai rujukan)


So sporting
Karnival sukan anak-anak saya. Lihatlah betapa gembiranya dia. 
"Amin dalam kumpulan Slytherin sebab dia rumah hijau, kakak dalam kumpulan Gryffindor  sebab rumah merah"
kata anak perempuan saya.
 Tapi akhirnya Slytherin menang
Aduhai, kuat benar pengaruh Harry Potter


Bersama-sama kawan sekelas di majlis perkahwinan salah seorang rakan

 

Seminggu merantau di Terengganu dan Kelantan, 
Penerbangan balik saya ke KLIA sangatlah mendebarkan kerana cuaca buruk ketika itu. 
Tetapi seperti biasa, pilot MAS memang hebat. Two thumbs up

Awan tebal yang cantik seperti kapas
sungai Kelantan dari pandangan Ridel Hotel
 
 

  Hari anugerah cemerlang di kedua-dua sekolah pagi dan petang.
Emak ayah mana yang tidak terharu. Alhamdulillah


 Di dalam seminar bersama usahawan bumiputera  
yang memenangi anugerah kebangsaan bernilai RM 60 ribu tahun ini. Orang Melayupun boleh berjaya sebenarnya, yang penting jangan banyak merungut dan usahalah dengan gigih. 
Lagi satu, jangan suka menghina orang. Tak berkat, walau berduit sekalipun.

Tahniah MJ Fatonah.
Melayan anak-anak di Karnival Upin-Ipin PICC. 
Tetapi karnival itu hanya indah khabar dari rupa. 
Akhirnya, kami balik ke rumah dan buat aiskrim goreng sendiri, 
anak-anak lebih gembira rupanya


Karnival MAHA 2014. Karnival berkenaan pertanian yang diadakan setiap dua tahun. 
Tahun ini saya hanya bertugas di tapak sehari, tetapi ada terlibat sebagai AJK dalam salah sebuah seminar. 

 



Sunday, November 9, 2014

I Support Lee Chong Wei

Saya dengan ini ingin menegaskan sentiasa menyokong Dato' Lee Chong Wei, walaupun beliau telah didapati bersalah kerana menggunakan steroid jenis Dexamethasone.

Sebagai rakyat Malaysia, kita mesti tahu letak duduk sokongan kita di mana. Bukan maksudnya kita menyokong penggunaan steroid dalam sukan. Ini kerana kita semua tahu, Dato' Lee Chong Wei tidak akan begitu bodoh dengan sengaja memakan/menggunakan steroid itu.

Ingatlah pengorbanan beliau yang banyak untuk negara sebelum ini. Beliau sendiri masih bermain kerana tiada pelapis yang boleh menggantikannya (pernah beliau membuat komen tentang ini suatu ketika dulu).

Di saat-saat kesukarannya, kita mestilah bersatu hati menyokong sebagai rakyat Malaysia. Jangan jadi rakyat yang biadap dan pendek akal. Tidak ada ahli sukan profesional di dalam dunia ini yang sengaja makan steroid untuk memenangi perlawanannya, kecuali dia tidak tahu apa content dalam ubatnya itu. Kita semua juga tahu, Dato' Lee Chong Wei pernah menghadapi kecederaan yang sangat serius. Dexamethasone adalah sejenis steroid anti inflammasi.

Semoga Dato Lee Chong Wei sentiasa diberi kekuatan.

I SUPPORT LEE CHONG WEI